Review Game terbaru Dying Light 2 !

Akhirnya penantian para pecinta game zombie selain Resident evil telah terbayar, setelah sukses dengan game pertamanya Dying Light pertama, lalu pihak developer saat ini mengeluarkan game dying light yang ke 2 !. Dan setelah menunggu hampir 4 tahun sejak reveal-nya di E3 2018, sekuel game zombi open world besutan Techland ini akhirnya dirilis kemarin, 5 Februari.

Dengan harga Rs 849.000, Dying Light 2 menawarkan lebih banyak gameplay, grafik, dan sejarah daripada versi sebelumnya. Menurut serangkaian trailer yang ditampilkan oleh Techland, sekuel terbaru dari game parkour zombie mereka adalah pengalaman parkour yang berbeda dan lebih menantang daripada sebelumnya. Grafik yang indah dikombinasikan dengan kontrol radiasi waktu nyata adalah salah satu daya tarik Dying Light 2.

dying light2

Sebagai penerus Dying Light yang akan memiliki lebih dari 17 juta pemain di tahun 2019, para pemain tidak diragukan lagi memiliki ekspektasi dan ekspektasi yang lebih dari Dying Light 2: Stay Human. Namun, apakah mungkin untuk memenuhi harapan dan harapan para penggemar zombie dengan bantuan Dying Light 2? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, berikut adalah kumpulan review Dying Light 2: Stay Human.
Kombinasi menarik antara parkour dan pertarungan

Jika Anda telah memainkan game pertama Dying Light, jangan lupakan parkour dan pertarungan super seru. Sebagai penerusnya, Dying Light 2 jelas telah melakukan sejumlah perbaikan di kedua sisi Stay Human. Bahkan, menurut IGN, pemain akan merasakan sistem parkour “gratis” yang lebih lembut di seri terbaru ini.

Namun, mereka mengatakan bahwa parkour dan sifat pertempuran harus diasah oleh para pemain itu sendiri. PCGamer juga mengatakan bahwa beberapa jam pertama bermain parkour Dying Light 2 dan pertarungan berjalan lambat dan tidak nyaman. Namun, semakin banyak XP yang Anda lompati melalui pohon keterampilan, parkour, dan bangunan dan membunuh zombie, semakin energik dan menyenangkan yang akan Anda dapatkan.

dying light2

Menurut IGN, lebih dari 20 keterampilan parkour memungkinkan pemain menjelajahi kota dengan cara baru, seperti berlari di sepanjang dinding, berseluncur di bawah rintangan, dan melompat dari kepala zombie. Anda kemudian akan mendapatkan lubang yang memungkinkan pemain untuk menggantung seperti Spider-Man. Bukankah itu menyenangkan?
Cerita yang panjang dan beragam namun menyedihkan

Perjalanan ke Aidan Caldwell untuk mencari saudaranya akan panjang. Padahal, menurut Techland, Dying Light 2 akan membutuhkan waktu 500 jam untuk menyelesaikan semua story dan quest. Namun, jika Anda hanya ingin menyelesaikan cerita utama, itu akan memakan waktu sekitar 20 jam.

Pemain tidak hanya membutuhkan waktu yang lama, tetapi mereka akan dapat menentukan petualangan apa yang akan dilakukan Aiden. Setiap keputusan yang Anda buat akan mempengaruhi jalannya dan akhir acara. Ada banyak jenis Dying Light 2 dengan delapan ujung yang berbeda. Namun, kisah pencarian Aiden terhadap kakaknya memang menyedihkan.

dying light2

Kami pikir ada banyak gambaran kesedihan, kehilangan, dan pengkhianatan, tetapi pemain tidak memahami emosi ini. Kemudian, Windows Central juga mengatakan bahwa mereka tidak menghabiskan banyak waktu untuk memainkannya dan mereka bosan dengan cerita Dying Light 2. Untungnya, game parkour dan fighting yang menyenangkan sangat membantu membuat game ini menjadi menarik.

TPA juga mengomentari insiden Dying Light 2. Menurut mereka, sekuel terbaru dari game zombie dari Techland ini lebih terlihat dari segi game daripada kontennya. Dengan demikian, kita dapat mengatakan bahwa kisah Dying Light 2 “memecahkan” permainan yang sangat menarik.
Performa bagus dan grafik menarik, tetapi hanya di komputer

Ketika saya pertama kali melihat Dying Light 2 sebelum Techland keluar, saya pribadi kagum. Tekstur yang sangat jernih dipadukan dengan pelacakan bayangan dan pantulan real-time membuat grafik Dying Light 2 sangat enak dipandang. Grafik realistis ini membantu pemain merasakan kengerian kota yang penuh dengan mayat berjalan.

Sayangnya, grafik yang halus dan realistis ini hanya dapat dibuat oleh monster untuk game komputer. Ini karena konsol terbaru, seperti PlayStation 5 dan Xbox Series X, tidak menunjukkan kemampuan grafis terbaik dari Dying Light 2. Menurut EuroGamer, pengalaman bermain game dengan grafis luar biasa tampaknya didasarkan pada game tingkat tinggi. komputer. lebih baru dari konsol.

Beberapa pemain melaporkan bug yang mengganggu di Dying Light 2. Menurut mereka, ketika mereka bermain di Xbox dan Ps5 yang mereka gunakan saat memainkan game Dying Light 2 tidak berjalan mulus. FPS yang mereka dapatkan hanya sekitar 20-60 yang tidak stabil tidak merusak pengalaman bermain game.

Namun, kesalahan yang sama terjadi pada komputer dan konsol. Ini bukan FPS yang tidak stabil, dan ada gangguan mendadak dalam percakapan karakter komputer, gangguan mendadak dalam kebisingan game, kurangnya target, dan banyak kesalahan lainnya. Hal ini bisa dimaklumi mengingat usia Dying Light 2 yang hanya bertahan beberapa hari.

Siklus dinamis siang dan malam adalah salah satu elemen unik Dying Light, selain parkour dan pertarungan. Tentu saja, elemen game ini dikembalikan ke versi ke-2 dari seri ini yang dirilis oleh Techland. Pada malam hari, seperti pada generasi sebelumnya, zombie brutal dan mendapatkan lebih banyak hadiah dan rampasan.

Perbedaannya adalah Dying Light 2 berbahaya dan membuat stres di malam hari, jadi kami setuju bahwa jalanan penuh dengan zombie dan mereka menyimpan Aiden di semua versi eksklusif mereka. Ya … Tyrant dan Nemesis Resident Evil memiliki versi zombie baru yang menakutkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.